<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d1484557641518392011\x26blogName\x3dyurioputri\x27s+life!\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://townsvilleattack.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3din\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://townsvilleattack.blogspot.com/\x26vt\x3d8098107890628568582', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
Nomer Tak Dikenal?
Jumat, 18 Maret 2011 01.19

Kamis malam, seperti biasa. Terduduk diam di depan laptop. Malam ini sama seperti malam-malam lainnya. Masih dibayangi oleh tugas-tugas. Ditambah lagi keesokan harinya Quiz ERP. Gue masih terdiam di depan laptop yang menampilkan puluhan slide kuliah ERP. Handphone di silent. Iseng mengecek, ternyata ada panggilan tak terjawab dari nomer tak dikenal. Sontak jemari ini mengetikkan pesan singkat untuk nomer tersebut. Singkat, hanya "Maaf, ini siapa ya?"

Gue lanjut membaca slide kuliah tanpa napsu. Sesaat mendengar handphone yang sudah tidak disilent lagi itu berbunyi. Nomer tak dikenal yang tadi rupanya menghubungi lagi. Gue angkat. Terdengar suara lelaki di seberang sana. Gue pikir temen kampus. Ternyata bukan. Dia berkata...
"Halo, aldita ya?"

"iya, ini siapa ya?"

"masa lupa sih sama gue"

"hah? ini siapa?"
*jempol gue udah siap-siap pindah ke tombol reject*

"ih parah banget deh lupa sama gue"

*makin siap buat mencet reject.... tapi kok suaranya familiar*
"eh seriusan ini siapa sih?"

"parah banget lupa sama gue, yang lain aja pada inget kok"

"eh ini siapa sih? ngaku dong"

"parah lo bung, lupa sama gue"

"DHANIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII LO UDAH DI JAKARTA????????????"

"hehehehehhe"

cuma satu kata kuncinya "bung"! panggilan kita dari jaman sma. hehehhe. moodbooster banget lah malam ini. senengnya ga ketulungan banget. padahal baru minggu lalu khawatir banget si dhani ini kena gempa+tsunami di jepang. ternyata dia udah nongol di jakarta malem ini. ah senang! ga tau mau ngomong apalagi. seneng banget :')

2 comments -- Posting Komentar

Obat Ngantuk Paling Ampuh
Minggu, 26 Desember 2010 00.16

Ngantuk? Di pikiran gue obat penghilang ngantuk cuma satu. Tidur! *apa sih dit, nenek gambreng juga tau kali kalo ngantuk itu ya tidur* Yaudah atulah kalo udah tau mah. Jadi, gue sering sekali mengalami sebuah permasalahan pelik anak muda masa kini. Yaitu ngantuk di kelas, ngantuk di kampus, ngantuk di saat mau belajar, bahkan ngantuk saat ujian -,-

Pernah terjadi sebuah percakapan dengan abang tukang warung samping kosan, begini ceritanya:

Gue: Bang beli kopi dong!
Si abang: Kopi apa neng?
Gue: Hmm, kopi yang paling bikin ngga ngantuk apa bang?
Si abang: hahaha semua kopi mah sama aja neng...
Gue: yah si abang... yaudah kopi jahe aja deh biar anget..
Si abang: neng, mau tau ngga biar ngantuknya ilang? cuma satu caranya..
Gue: apa tuh bang? tidur? yah itu mah saya juga tau...
Si abang: bukan neng, wudhu neng...
Gue *dalem hati*: subhanallah sekali ini si abang...

Tapi kalo gue terapin ke gue, gue yakin gue masuk angin. Masa dikit-dikit ngantuk gue mainan air..

Tidur, bukan jadi solusi penghilang ngantuk buat gue sih. Karena gue termasuk orang yang ngga tau diri kalo udah merem. Bisa-bisa baru bangun subuh kalo gue ketiduran dari jam 8 malem. Makanya gue lebih milih minum kopi atau oles balsem di jidat biar tetep melek. Sampai pada suatu hari, seorang teman yang memiliki permasalahan sama, menginap di kosan.

Habis makan malem aja dua makhluk ini sudah merasakan efek dahsyat sesudah makan, yak Ngantuk! akhirnya kami putuskan untuk membeli sekotak kopi. Kopinya pun bukan kopi sembarangan. Kopi paling ampuh, Kopi Jahe! Baru jam 10 malem, udah pada nguap-nguapan. Akhirnya diputuskan untuk nyeduh kopi jahe tersebut.

Gue sebagai tuan rumah yang baik pun akhirnya pergi ke dapur untuk menyeduh kopi jahe tersebut. Berbekal dua gelas, satu sendok teh, serta dua sachet kopi dari kamar gue pun berangkat menuju dapur. Sampai di dapur gue mencuci gelas tersebut dahulu. Namun entah karena koordinasi badan gue yang jelek atau gimana, terhempas lah salah satu gelas dari tangan. Ditambah respon gerak gue yang lambat, gelas pun jatuh begitu saja. Pranggggg! Heboh lah seisi kosan langsung pada tengok keluar kamar ini ngapain sih siapa coba tengah malem gini yang mencoba menyaingi puisinya Dian Sastro. Pecahkan saja gelasnya! yazek.

Dan semenjak kejadian pecahkan saja gelasnya itu gue langsung shock, kaget sendiri denger bunyi gedombrangan gelas pecah. Dan ajaibnya, NGANTUK GUE ILANG! kopinya diseduh aja belom, tuh. Yak jadinya obat ngantuk paling ampuh menurut gue adalah PECAHKAN SAJA GELASNYA! HAHAHA

0 comments -- Posting Komentar

Mengapa Kamu?
Kamis, 23 Desember 2010 01.15

Datangmu tak disangka.
Secara kebetulankah kita selalu bertemu?
Sesosok rupa yang manis.
Menenangkan dengan senyuman.
Hati yang tulus meredakan beban.
Celoteh riang hilangkan penat.
Kamu.
Mengapa kamu?
Disaat rongga ini masih tersisa rasa darinya.
Disaat relung pikiran ini belum bisa melupakannya.
Mengapa?
Ini hanya rasaku.
Tak tau denganmu.
Mengapa kamu?


2 comments -- Posting Komentar

Second Mom
Senin, 20 Desember 2010 22.07

Entah kenapa malam ini gue pengen ngepost cerita ini, lebih tepatnya gue abis baca notes di Facebook seorang senior gue sih. Kurang lebihnya dia bercerita tentang orang yang ngasuh dia dari lahir. Dan.. tiba-tiba gue teringat akan seseorang di rumah. Bibi. Bibi yang udah ngurusin gue bahkan waktu gue masih di dalem perut mamah.

Singkat cerita, karena nyokap gue adalah seorang wanita karier, maka dititipkanlah gue dan adik gue kepada seorang Bibi. Bagi gue, bibi bukan hanya sekedar asisten rumah tangga. Bibi udah kayak ibu kedua buat gue. Bibi udah ngurusin gue dari gue kecil, dari gue bayi. Menemani gue disaat nyokap ngga ada di rumah. Orang yang tau perkembangan gue, orang yang tau seluk-beluknya gue, tau luar dalamnya gue. Peran bibi dalam mendidik gue pun ngga kecil gue rasa.

Setiap gue ulang tahun, pasti bibi ngasih kado. Walaupun cuma hal-hal kecil doang, tapi pasti dia ngasih. Ngga tau kapan belinya, ngga tau belinya dimana, ngga tau... Jadi ada kebiasaan kecil di rumah gue, tiap ada yang ulang tahun pasti subuh-subuh udah siap-siap disamping tempat tidur orang yang ulang tahun trus taro kadonya di tempat tidur. Jadi pas bangun, tadaaa udah ada kado dan ucapan selamat dari seisi rumah. Bibi pun ikutan naro kadonya di tempat tidur (tapi bibi sih ngasih kadonya paling ke gue dan adek gue aja).

Hampir 18 tahun bersama, pasti ada suka-dukanya. Kadang suka berantem sama bibi, hal sepele sih. Kayak gue lagi males makan tapi dipaksa harus makan. Berantem deh ujungnya. Atau bibi yang punya kebiasaan ngebuangin barang-barang yang geletakan di lantai, padahal barang-barang itu masih gue perluin. Berantem lagi deh. Gue tau mungkin bibi sakit hati sama gue kalo lagi berantem-berantem gitu. Apalagi dulu pernah nangis-nangisan. Gue nangis, bibi juga nangis. Akhirnya gue minta maaf :( Sedih kalo inget itu semua deh.

Gak mungkin gue sekarang jadi kayak gini, kalo bukan karena bibi. Bibi juga orang yang sangat-sangat mensupport dunia persekolahan gue dan adek gue. Suka ngingetin belajar, suka bangunin kalo ketiduran pas lagi jam belajar malem gitu. Pokoknya jasa bibi banyak banget lah. Bibi bener-bener kayak ibu kedua buat gue.

Dan... bulan depan, nyokap gue siap masuk pensiun dininya. Otomatis beliau ngga perlu ke kantor lagi dan ada di rumah. Bibi pun perlu istirahat. Artinya bibi juga mau pensiun :( ngga kebayang kalo di rumah ngga ada bibi. Ada yang hilang pasti.. bayangin aja kalo udah hidup 19 taun bersama... Tapi bibi juga butuh istirahat. Bibi punya keluarga, di kampung. Bibi juga mau menikmati hari tuanya. Gue masih ga siap ga ada bibi. Bukan karena nantinya gue jadi harus bantu-bantu ngurus rumah. Tapi berasa aja ada yang hilang. Bibi udah kayak keluarga sendiri. Beneran deh masih ga kebayang...

Bi, terima kasih ya selama ini udah ngurusin dita sama aldi... Ngga tau mesti ngomong apalagi. Terima kasih, banyak, ya Bi :)

0 comments -- Posting Komentar

First Time Experience!
Minggu, 21 November 2010 19.03

Diamanahi sebuah tanggung jawab menjadi PJ bukan pertama kalinya buat gue. Waktu itu pernah diamanahi jadi PIC konsumsi waktu Kersos Maba. Tapi itu ngga sendirian, dibantuin beberapa orang dan kerjaannya juga ngga terlalu berat. Sekarang? jadi PJ LO Open House Fasilkom. Pengalaman pertama gue menjadi PJ dengan cukup banyak anak buah. Tadinya sih yang harusnya menjabat PJ ini si Adrianda Putra tapi mungkin dia sudah muak memegang jabatan ini (baru aja lepas jabatan jadi PJ dekor wisuda soalnya) makanya dia menolak. Lalu entah ada angin apa tiba-tiba si PO, Andika Amri menawarkan jabatan ini kepada gue. Gue sempet galau beberapa detik sebelum akhirnya bilang IYA MRI GUE MAU JADI PJ LO (eh ngga gitu juga sih gue bilangnya).

Sebelum staffing, gue sempet nanya-nanya sama PJ LO taun lalu kira-kira berapa orang sih LO yang dibutuhkan. Dia cuma jawab, "makin banyak makin bagus dit!" huaa abstrak banget. Sampai akhirnya gue putuskan gue butuh 15 orang LO. Ternyata saat staffing, bos Amri bilang 15 terlalu sedikit. Makjang! Mau berapa orang coba. Gue masih mikir apa bisa gue mengkoordinir orang lebih dari 15. Apalagi ini kebanyakan anak 2010 yang gue belum kenal banget. Terjadi tawar-menawar, amri bilang 20. Oke diputuskan 20. Setelah terpilih 20 orang, tiba-tiba Panji dari Humas BEM pun bilang 20 itu masih kurang. Dalam hati gue, mau berapa lagi ini nambahnya. Apa gue bisa koordinirnya? Gue masih ngga yakin. Sampai pada akhirnya keputusan final didapat 25 orang LO, termasuk gue.

Hari-hari pun berlalu. Mulai jarkom rapat pleno, rapat bidang, dll. Lama kelamaan gue kenal sama mereka. Jujur, awalnya gue masih ga tau siapa aja anak buah gue karena ngga semuanya gue yang wawancara. Sempet punya niat pas staffing itu sambil cari-cari facebooknya mereka. Haha. Sampe pada akhirnya Amri bilang bahwa buat LO dapat bantuan lagi dari anak-anak SBF Humas 5 orang. Okelah LO jadi ada 30 orang. Banyak banget, gue semakin bingung nanti koordinasi di hari H gimana.

Jujur, beberapa hari sebelum hari H gue rada takut. Gue takut ngga bisa mengkoordinir mereka. Gue takut target ga tercapai. Gue takut. Pokoknya gue takut dan gue ga bisa nyembunyiin takut gue ini, berceritalah gue kepada teman-teman terdekat gue. Dan sampai pada akhirnya ada seorang teman yang bilang:
"Jangan takut, baru 30 orang dit. Nanti kalo jadi bos di perusahaan besar bisa ribuan. Ini titik awal lho"

Amiiin. Boleh laah, nambah semangat dikit. Haha. Sampai pada hari H nya. Prediksi awal gue agak meleset dan menyebabkan kurang dari target :( dan gue belajar dari kesalahan-kesalahan gue juga. Semoga nanti Open House 2011 jadi lebih baik karena melihat kesalahan-kesalahan yang ada dan tidak mengulangi kesalahan itu.

Senang rasanya bisa kerja bareng anak-anak LO ku semua. Mereka keren-keren! Two Thumbs Up buat mereka semua! Walaupun capek banget tapi gue dapet pengalaman. Pengalaman pertama gue mengkoordinir banyak orang. Semoga mereka juga dapat pengalaman dari Open House ini. Kepanitiaan pertama mereka selama mereka ada di Fasilkom ini (mungkin buat beberapa orang ada yang ngga pertama juga sih). Buat PO juga, gue ngerasa banget beban gue ga ada apa-apanya dibanding beban PO. Tapi tiap gue curhat sama PO dan setiap rapat BPH pasti sang PO selalu memberikan kalimat-kalimat penyemangat buat kita semua. Senang rasanya bisa melewati semua ini. Terima kasih tak terkira buat semuanya :)

nb: tapi kancing jakun gue akhirnya copot satu. huhu. heboh gerak sana sini sih -,-

0 comments -- Posting Komentar

Apa Jadinya Kalau Dulu Aku....
Minggu, 14 November 2010 22.46

Apa jadinya kalau dulu aku tidak egois?

Apa jadinya kalau dulu aku mau berbagi kamar dengan tiga teman lainnya yang bahkan belum ku ketahui sosoknya?

Apa jadinya kalau dulu aku rela berpisah sedikit lebih jauh dengan keluargaku?

Apa jadinya kalau dulu aku memilih jalanku yang satu lagi?

Apa jadinya kalau dulu aku memilih dramaga, bukan depok?

Apa jadinya kalau dulu aku tidak menyia-nyiakan seratus lima puluh ribu rupiah untuk formulir yang sudah kuhitamkan jurusannya dengan mantap?

Berada dimanakah aku sekarang, kalau aku tidak memilih jalanku saat ini?

I have no idea.

Sampai sekarang pun aku tak tahu, kemana aku akan melangkah selanjutnya.

Dalam pikiranku, masih terbayang gelarku insinyur (setidaknya). Bukan sarjana komputer.....

4 comments -- Posting Komentar

Mid-Term: After Effect
Kamis, 11 November 2010 23.56

Semester 3. Mata kuliah dewa numpuk di semester ini, macamnya Struktur Data & Algoritma (SDA) dan Statistika & Probabilitas (Statprob). Kenapa yang gue sebut cuma dua ini aja? Kalo kata anak-anak jagung sih ya begitu. SDA = fear-of-assignment, Statprob = fear-of-exam. Hhhh. Gue yang emang dasarnya kecemplung di Fakultas Tercinta ini dan ngga ngerti apa-apa tentang kuliahnya, yaa mau ga mau harus berusaha lebih keras lagi. Tapi, ada sajalah ini rintangannya. Niat semester ini total kupersembahkan hanya untuk kuliahku, kandas sudah. Tawaran menjadi PJ bidang di beberapa kepanitiaan tidak dapat gue tolak. Namanya juga amanah, harus dijalankan toh? :)

Loh kok jadi ngalor ngidul, jadi intinya minggu lalu gue baru saja UTS atau bahasa kerennya Mid-Term. Hari pertama dihadapkan dengan SDA. Biar kata open book juga tetep aja gue ngga bisa. Tapi hari pertama ini gue keluar ruangan masih bisa cengar-cengir, walaupun ngga bisa (pasrah sih gue rasa) hari kedua lanjut Dasar-Dasar Arsitektur Komputer, hari ketiga kosong, hari Keempat Statprob + Administrasi Bisnis, dan hari kelima Perancangan dan Pemrograman Web. Fail semua -_____- apalagi Statprob. Padahal kemarenannya gue udah ikut asistensi dari jam 1 siang sampe jam 4.20 sore, eh besokannya ga bisa ujiannya. Cuma bedanya yang ini pake bete, keluar ruangan ga bisa cengar-cengir lagi.

Disaat gue lagi ngga bisa mikir abis ujian gitu, tiba-tiba si mama telepon. Langsung lah gue cerita gue ngga bisa ujiannya. Rupanya gue salah timing nih, nyokap gue malah ikutan stress bahkan sampe pengen nyamperin gue ke kosan malemnya. Saking takutnya gue stress -,-

Sampai akhirnya nyokap gue bilang:
"Mbak udah solat dhuha? Tahajudnya jalan ngga? Ayo jangan lupa itu tahajud dan dhuhanya. Siapa lagi yang mau bantu kamu kalo bukan Allah.."

Astaghfirullah, ternyata ini yang kurang. Gue lupa. Gue udah jarang tahajud dan dhuha lagi... Untung Mama ngingetin.. Astaghfirullah... Usaha sih udah, tapi kalo ngga ada doa ya sama aja. Kurang lengkap. Makasi mamaaa udah diingetin, ya Allah maafkan aku ya Allah >.<

1 comments -- Posting Komentar

Welcome

stats history
Fall Daisy Basket

Profile
Aldita Yurioputri Wulandari
Faculty of Computer Science, University of Indonesia

Aldita Yurioputri's Facebook profile

My Look


Chit-Chat :)

Labsky
Anindya Dena Vanesha
Arini Purwono
Ernes Budiman
Karina Aussie
Natasha Pharmasetiawan
Safira Haryanti
Shabrina Pritta
CSUI
Ahmad Jakfar B-)
Ardhi Putra
Ferdiansyah Dolot
Irene Ully Havsa
Krisna Setioaji
Mohamad Sidik
Muhammad Andri Ihsanuddin
Muhammad Ilman Akbar
Selly Septiani
Shoraya Muis
Siti Ulfah Lukman
Suci Lestarini
Wanda Kinasih
Yahya Muhammad

Another Links
AnakUI.com
CSUI 2009
Indonesia Berprestasi
Univind

Ladang Buku

Memories
  • Mei 2008
  • Juni 2008
  • November 2008
  • Desember 2008
  • Januari 2009
  • Juni 2009
  • September 2009
  • Oktober 2009
  • November 2009
  • Desember 2009
  • Januari 2010
  • Februari 2010
  • Maret 2010
  • April 2010
  • Mei 2010
  • Juni 2010
  • Agustus 2010
  • September 2010
  • Oktober 2010
  • November 2010
  • Desember 2010
  • Maret 2011